Senin, 26 Desember 2016

Market Review IHSG 23 Desember 2016

Market Flash - Review 23 Desember 2016

Meskipun sempat bergerak di zona hijau, IHSG kembali terhempas ke zona merah di akhir perdagangan hari ini dengan ditutup melemah 15 poin (-0.3%) ke level 5,027.70, merupakan pelemahan selama sembilan hari berturut-turut sejak 13 Desember pekan lalu. Tercatat 132 saham menguat dan 189 saham melemah hari ini, dengan mayoritas sektor ditutup melemah. Hingga akhir perdagangan, hanya tiga sektor ditutup menguat dipimpin oleh sektor basic industry yang ditutup naik 0.39%, sementara sektor miscellaneous industry memimpin pelemahan dengan ditutup turun 2.19%. Meskipun IHSG terus mengalami pelemahan, investor asing melanjutkan aksi belinya dengan mencatatkan transaksi net buy sejumlah Rp457 miliar di seluruh Pasar hari ini, yang merupakan transaksi net buy untuk hari keempat. US Dollar melemah 0.13% terhadap Rupiah, sehingga Rupiah menguat ke level Rp13,452 terhadap US Dollar hingga akhir perdagangan.

Unusual Market Activity (UMA)
- PT Bintang Oto Global Tbk (BOGA)
Bursa Efek Indonesia (BEI) menginformasikan bahwa telah terjadi peningkatan harga saham BOGA dan efek BOGA-W yang di luar kebiasaan (Unusual Market Activity). Bursa saat ini sedang mencermati perkembangan pola transaksi saham dan efek ini.

Advance Stocks:

Market Review IHSG 23 Desember 2016

- KPIG: Harga saham KPIG menguat pertama kalinya dalam tiga hari terakhir, di tengah terjadinya crossing saham perseroan sejak 20 Desember lalu di pasar negosiasi yang diakumulasi mencapai Rp2,4 triliun. Harga saham KPIG ditutup menguat Rp85 (+6.07%) ke level Rp1.485 pada perdagangan hari ini.

- BRPT: Harga saham BRPT menguat untuk hari kedua dan ditutup naik Rp45 (+3.21%) ke level Rp1.445 hari ini. BRPT telah menandatangani perjanjian kredit dengan Bangkok Bank Public Company Limited dimana berdasarkan perjanjian itu, Bangkok Bank setuju memberikan pinjaman sebesar US$60 juta. Pinjaman tersebut harus dilunasi dalam waktu 3 bulan sejak tanggal penarikan.

- PGAS: Setelah melemah selama tujuh hari berturut-turut, harga saham PGAS ditutup menguat Rp40 (+1.61%) ke level Rp2.520 hari ini, setelah Fitch Ratings merevisi outlook Long-Term Foreign and Local Currency Issuer Default Ratings (IDRs) menjadi Positif dari Stabil, serta menegaskan IDRs pada level BBB-.

- CENT: Menutup perdagangan akhir pekan ini, harga saham CENT menguat Rp11 (+7.33%) ke level Rp161. CENT menargetkan perolehan dana sejumlah Rp2,08 triliun dari aksi right issue. Perseroan akan menawarkan 20.8 miliar saham baru dengan harga pelaksanaan Rp100 per saham.

- BWPT: Federal Land Development Authority (Felda) telah menyelesaikan pembelian saham BWPT senilai sekitar U$500 juta (RM2.2 miliar). Kesepakatan tersebut diestimasi akan diumumkan pada beberapa hari ke depan. Harga saham BWPT ditutup menguat Rp24 (+8.75%) ke level Rp298 hari ini, merupakan penguatan untuk hari ketiga dalam pekan ini.

Decline Stocks:

- AALI, LSIP: Harga saham AALI ditutup melemah Rp275 (-1.65%) ke level Rp16.300, merupakan pelemahan terdalamnya dalam pekan ini, seiring dengan melemahnya palm oil futures sebesar -4% pekan ini. Harga saham LSIP juga ditutup melemah Rp25 (-1.47%) ke level Rp1.665 yang merupakan pelemahan hari keempat.

- WTON, WIKA: WTON melakukan pendirian peruahaan patungan dengan PT Wijaya Karya Bangunan Gedung. Nama perusahaan patungan tersebut adalah PT Wijaya Karya Pracetak Gedung yang bergerak di bidang industri beton pracetak gedung dan perumahan berikut pemasangannya. Dengan pembentukan perusahaan patungan baru ini diharapkan bisa meningkatkan laba perseroan dan hasil usaha untuk keberlangsungan jangka panjang. Harga saham WTON ditutup melemah Rp5 (-0.6%) ke level Rp820, sementara WIKA ditutup melemah Rp30 (-1.29%) ke level Rp2.290 hari ini.

Previous
Next Post »